Rumah Hantu

saya cinta Indonesia! jadi kali ini postingannya pake bahasa indonesia aja ya :b (padune)

mau cerita!

kemaren aku sama Alif ke JEC, mau liat Kimochi-Fest gituu. yaudah deh kita capcus kesana. beli tiket segala macem, terus masuk deh. berhubung Kimochi-Fest nya ada di dalem Jogja Fair 2010, tempatnya di pojokan gitu, sayang banget jadi ngga keliatan, tenggelam gitu lah. terus areanya juga agak sempit. akhirnya setelah jalan jalan – makan – jalan jalan, kita mau nyoba masuk ke Rumah Hantu *jeng jeng jeeeng*

mm, jujur aja aku agak takut awalnya, belum pernah masuk ke tempat macam itu. takut aja kalok jebul isinya hantu-hantu yang trus grepe-grepe apa gimana gitu. hiiiii parno sendiri aku -__- tapi karena termakan bujuk rayu pacar dan daripada ngga ada kerjaan, yaudah deh, kita beli tiket dan kemudian antri masuk.

suasana menjadi semakin mendebarkan ketika kita udah antrian nomer 3 dari pintu masuk. kan ceritanya masuknya berdua-berdua tuh, dan di depan kita ada mbak-mbak yang lumayan heboh, dan depannya lagi ada mas-mas bawa tas kamera gitu. aku samar-samar denger mas yang penjaga pintu masuk bilang, “mas, itu ntar tas kameranya ditinggal aja, daripada bahaya nanti jatuh pas lari apa kenapa gitu..” aku langsung tambah parno. lhah emangnya nanti di dalem diapain toooh?? awawaaa jadi tambah horor .__.

akhirnya masnya masuk tetep bawa tas kameranya. trus mbak-mbak depan kita berniat menitipkan tas mereka ke masnya yang jaga pintu itu. dari luar terdengar suara orang jerat-jerit. suara cowok! ya ampuuun, masnya aja sampe teriak-teriak kayak gitu lha ntar aku gimanaaaaaaa D: jadi tambah stres. tanganku mulai dingin.

sambil nunggu aku ngliatin tiket rumah hantunya.

tuh kaaan, dari tiketnya aja udah bau bau horor gituuuu D:

lhah, Japanese Haunted House. berarti hantunya ntar hantu-hantu Jepang gitu? padahal menurut catatan historis dan film-film yang beredar kan hantu Jepang horor bangeeeet. yaampun, yaampun, gimana ini. muncul ide untuk kabur apa menghilang apa pura-pura pingsan gitu biar gajadi masuk, tapi dalam hati penasaran juga pingin tau apa isinyaa.

setelah beberapa saat perang batin, akhirnya aku memutuskan buat masuk aja. toh kan sama Alif. dia cowok (hmmm). seharusnya bisa bersikap lebih gentle lah, dan lebih engga penakut, or at least berlagak lebih berani. kalok engga ya nanti Alif pokoknya yang dipakakke ke hantunya :b beres.

woohoo, giliran kita tiba. tas kita berdua dititipin ke mas yang jaga pintu masuk. dan yak, kita melangkah masuk.

gelap.

itu kesan pertama dari rumah hantu ini. yaampun bener-bener gelap dan entah kenapa menurutku semacam berkabut juga. entah itu yang salah mataku apa emang gitu setting-nya.

setelah beberapa langkah, kita nyari semacam tirai gitu buat nyari jalan, dan tau-tau ada hantu yang muncul di sisi kanan. niatnya sih ngagetin, tapi itu posisinya si hantu ketutupan Alif sih, jadi ga keliatan dan engga kaget. kasian ya. usaha hantu itu buat nakut-nakutin gagal.

dan setelah kita nemu tirai tuh, udah keliatan kalok ada hantu Sadako. sumpah itu hantu serem abis. pake baju putih panjang trus rambutnya item panjang gitu. horor. ampun. aku ngga berani liat, trus aku merem, dan berusaha nyari tirai berikutnya.

sialnya, itu rumah hantu ternyata bentuknya labirin. dan seperti labirin-labirin pada umumnya, ada jalan buntu. ha ha ha bagus. udah suasana serem, gelap, nemunya jalan buntu. plok plok plok. bagusnya lagi, 2 hantu yang udah kita temui ternyata ngikutin kita. seriously, itu horor dan mengganggu. mencari pintu keluar dalam keadaan panik dan di bawah tekanan kayak gitu engga gampang. beneran deh.

ke-horor-an ngga berhenti sampe situ. tiba-tiba backsound di dalem rumah hantu itu berganti menjadi lagu ‘Lingsir Wengi’. fyi, ini lagu horor. konon katanya setiap lagu ini dimainkan, para kuntil anak atau teman-teman sepermainannya akan berdatangan. dan sialnya lagi, aku udah pernah dapet cerita pengalaman pribadi yang membuktikan kehororan lagu ini. alhasil sukseslah aku merinding disko di dalem rumah hantu itu. mana kayaknya masih panjang aja itu labirinnya. sial. sial.

setelah lagu itu dimainkan, aku kebanyakan merem (hahaha). si Alif memimpin mencari pintu keluar. selama perjalanan kita ketemu pocong dengan postur tubuh anak-anak gitu dan Sadako versi bule alias rambutnya pirang. setelah nemu jalan buntu sambil dibuntutin setan-setan sebelumnya, akhirnya kita merasa itu udah ujung rumah hantu, tapi mana pintu keluarnya?! aku udah mulai agak heboh. Alif juga ikut bingung. tau-tau dari arah kiri ada hantu yang ngagetin. bagus. tambah ngga betah di dalem.

finally, tirai hitam yang merupakan pintu keluar berhasil kita temukan, dan kita keluar dengan semangat 45.

*ambil nafas panjang lega*

ternyata di pintu keluar itu udah ada Ilma – adeknya Alif, dan 2 orang saudaranya Alif. Ilma bilang mukaku pucat. ya wajar sih, aku beneran takut pas lagu itu diputer. ha ha tapi puas kok masuk situ. beneran serem untuk ukuran Rumah Hantu (walaupun aku belum pernah masuk ke rumah hantu manapun lainnya).

pas si Ilma masuk, dia masuk berdua sama saudaranya. aku sama Alif nungguin di pintu keluar sambil menyimak apa yang terjadi di dalem. eh tau-tau saudaranya Ilma yang masuk bareng dia keluar dari pintu masuk. lhah, berarti Ilma di dalem sendirian?! oh my good God. terdengar suara jeritan yang volumenya cukup dahsyat. berkali-kali. dan ngga lama kemudian, mas-mas panitia rumah hantu nya muncul dari pintu keluar (lari terbirit-birit) sambil nutup kuping, dan diikuti dengan Ilma yang ngos-ngosan. perasaanku campur aduk. antara pingin ketawa ngakak dan kasian sama masnya. terus Ilma cerita kalok pas di dalem hantunya aja sampe tutup kuping gara-gara dia njerit. tawaku udah ngga bisa ditahan lagi. kocak abis.

yah begitulah, menurut versiku dan Alif, Rumah Hantu itu adalah bagian paling seru dari Kimochi-Fest nya so far.

jadi untuk kalian-kalian yang liburan ngga ada kerjaan, pingin memacu adrenalin, atau kalian emang masochist, silahkan kunjungi Rumah Hantu di Kimochi-Fest / Jogja Fair 2010 di JEC. masih ada sampe tanggal 4 kok. oya, ini bukan ajang promosi, hanya sekedar rekomendasi hehe.

have fun people (;

Advertisements

4 Comments to “Rumah Hantu”

  1. nicely told by you, and indeed it is a really nice story, bring our emotion up and down. u really have a talent to become a good writer. continue writing, looking forward for ur next posting..

    God bless

  2. buahahaha ngakak! kocak abis (((: betewe ALAY tuh alif aya??? dasar alay -__-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: